Juni 22, 2016

Love In Blue City






Judul Buku : Love In Blue City
Penulis : Irene Dyah
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tebal : 220 halaman, paperback
Cetakan pertama : 2016
ISBN : 978-602-03-2865-2
Review di Steller

Jadi, sayang itu harus diperjuangkan ya. Kalau begitu, beri aku kesempatan untuk memperjuangkan sayangmu.

Masih ingat perjalanan Nada dan Haykal di Marrakech, Maroko? Kali ini kita akan menemani mereka menjelajahi kota biru –Chefchaouen- masih di Maroko. Bedanya, kali ini Nada ditemani Rania, sahabatnya yang paling cerewet, doyan belanja tapi juga baik hati. Sedangkan Haykal ditemani oleh Noemie, model yang cantiknya luar biasa sampai membuat Nada langsung cemburu saat melihatnya.

Jadi begitulah, isi perjalanan Nada dan Haykal lebih banyak diisi dengan rasa cemburu Nada tetapi tak juga dipahami oleh Haykal. Yeah, Dasar Laki. Terlebih lagi, si Noemie ini selalu menempel di dekat Haykal. Memang sih mereka berdua sedang mengerjakan sebuah boutique hotel di kota itu, jadi ya mungkin saja kedekatan mereka sebatas sahabat dan rekan kerja biasa, ya kan?

Eng.. tapi sebenarnya nggak juga sih. Soalnya, Si Noemie sama Haykal ini mesra banget kalau jalan berdua. Nada yang makin murung tiap harinya, akhirnya patah hati, karena Haykal tidak bisa memberi ketegasan sebenarnya apa hubungan dia dengan Noemie.

Terus gimana donk nasib Nada? Masa jauh-jauh ke Maroko Cuma buat ngerasain cemburu plus patah hati?


Sama seperti buku pertamanya, Love in Marrakech, kali ini saya puas baca Love in Blue City. Bahasanya asyik untuk diikuti, bikin ketawa-ketawa sendiri kalau membayangkan betapa kocak dan polosnya Nada dan penuh pedenya si Haykal. Tapi sebenernya agak bosen juga sih karena Si Nada bawaannya sedih mulu, mungkin karena dia memang punya karakter melankolis, mellow dan sensitive gitu kalik ya. Makanya dia moody banget tiap ketemu Haykal dan Noemie.

Tapi di buku ini ada Rania, dan dia dengan keceriaannya, kecuekannya, membuat cerita suramnya Nada nggak jadi suram-suram amat lah. Malah kadang sering bikin ngakak. Rania ini kalau beneran ada, merupakan tipe sahabat yang harus dipertahankan. Di balik keslengeannya, dia sabar, perhatian, juga amat menjaga Nada. Udah gitu dia juga pengertian, ada satu adegan di saat Nada bener-bener butuh sendiri, Rania ini nggak ngganggu sama sekali. Ia memberikan privasi sepenuhnya kepada Nada sampai yakin sahabatnya itu baik-baik saja.

Untuk latar tempat, lumayan terbangun juga loh di buku ini. Dan bagi saya yang doyan ama warna biru, membaca cerita berlatar blue city adalah sebuah kepuasan tersendiri. Yah, siapa tahu suatu saat saya bisa jalan-jalan beneran ke sana. Ya kan? ((Amiiiin. Eh, amiinin doonk))

Sayang sepertinya cerita Nada dan Haykal berakhir di sini. Tapi tetap aku tunggu novel-novel Mba Irene berikutnyaa. :)


Be First to Post Comment !
Poskan Komentar

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Salam,

Salam,