Juni 03, 2017

Metode KonMari dan Timbunan Saya



Judul Buku : The Life-changing Magic of Tidying Up
Penulis : Marie Kondo
Penerjemah : Reni Indardini
Penerbit : Bentang Pustaka
Tebal : 224 halaman, ebook Google Play
Cetakan pertama : Agustus 2016




Dulu sih udah pernah denger tentang buku ini, terutama dari promo Bentang Pustaka. Sempet penasaran lalu terlupakan, biasalah ya, nasib penimbun judul buku bagus.

Sampai suatu hari (tsaah), mbak Bzee ngompor ngomporin perihal buku ini di WA Joglosemar. Kebetulan saat itu saya sendiri juga lagi kepingin beberes timbunan yang makin mengkhawatirkan. padahal mah timbunan saya nggak nyampe 200 biji, tapi tetep aja mengkhawatirkan bagi saya mah. Alhasil saya jadi terdorong untuk beli bukunya di google playbook (alasannya karena lebih murah, praktis dan nggak makan tempat, plus bisa langsung dibaca).



Buku ini terdiri dari bab bab tentang makna "merapikan" menurut Marie Kondo. Beliau bahkan membuka kursus bagi mereka yang ingin mempelajari teknik KonMari ini. Bagi Marie, merapikan tidak hanya melulu yang nampak oleh mata melainkan hal hal lain yang berhubungan dengan perasaan dan hati kita, sang empunya barang.

Metode KonMari menuntut pelakunya untuk berberes beres langsung dalam satu tahap untuk satu jenis barang. Kita mulai dengan membereskan pakaian, lalu buku-buku dan diteruskan dengan kertas kertas. Setelah itu perintilan kecil atau disebut komono dan terakhir adalah barang barang sentimental (barang barang yang mempunyai kenangan yang lekat padanya).

Jadi begitulah, setelah merasa mantap, saya pun mencoba aturan serta cara memilih barang di metode KonMari ini.


Bye-bye baju baju


Pertama, saya ambil semua baju saya. Iya, semua. Kata Marie, ambil semua baju dan letakkan di satu tempat. Jangan sampai ada baju yang terlewat (kecuali yang sedang dicuci). Alhasil saya bongkar lemari lemari baju dan nyari baju saya, termasuk baju baju hamil di gudang yang udah diplastikin dan dikardusin. Bongkar lagi.

Kedua, pilih satu demi satu baju baju yang membuatmu merasa bahagia saat memegangnya. Simpan. Jika tidak membuatmu bahagia, singkirkan. Kesannya sih aneh banget ya, mana ada baju yang nggak bikin saya gembira? Tapi ya baiklah, saya pilih satu satu. Anehnya, perasaan gembira itu ternyata be2neran ada. Ada baju baju lama yang dulu saya suka, tapi kini tak lagi membuat saya gembira. Ada juga baju baju baru yang baru sekali dua kali saya pakai lalu teronggok di lemari, dan saya baru sadar kalau baju baju itu memang tidak membuat saya gembira saat memegangnya, apalagi memakainya.

Ketiga, untuk setiap pakaian yang disingkirkan, perlakukan mereka dengan baik dan tak lupa ucapkan terima kasih (bolehlah dalam hati). Terima kasih karena telah menyenangkan hati saya (waktu diberi, waktu dibeli, waktu dipakai terus berkali kali) dsb.

Keempat, pakaian yang akan disimpan, gulung dan letakkan di lemari dalam posisi berdiri. Dalam metode KonMari, kita disarankan untuk tidak menumpuk barang dari bawah ke atas. Nah, di sini mulai muncul masalah buat saya. Karena lemari saya bukan model lemari Jepang gitu yang banyak lacinya, alhasil menata baju secara berdiri membuat space di lemari jadi banyak yang sia sia. Lemari saya spacenya meninggi ke atas, bukan ke samping x__x

Akhirnya saya terpaksa cheat. Ngoahahhaa. Ampun tante Marie, tapi ngga banyak kok yang ditumpuk. Ciyus. Paling hanya empat atau lima baju sekali tumpuk. Sisanya tetap ada yang saya gulung. Meski ini kemudian jadi masalah lagi. Nyahahha iya banyak amat masalah saya. Sialnya ngga dibahas di buku tante Marie ini. Setelah digosok, untuk menggulung dan memasukkannya lagi ke dalam lemari ternyata memakan waktu. Mungkin seharusnya saya menggulung dengan cinta dan sayang terhadap baju baju tersebut ya. Tapi ketika diteriakin sama balita yang jam tidurnya aja nggak jelas sedangkan saya harus curi curi waktu untuk membereskan ini itu, well, jelas menggulung banyak baju sekaligus bukan hal yang menyenangkan. Maka maafkan kalau saya terpaksa menumpuk baju baju tersebut.

Eits ini baru baju. Perlu sehari semalam bagi saya membereskan semua baju dan menggusur 4 kantong plastik ukuran 45L yang super besar bagi baju baju saya yang tak lagi terpakai.

Tapi memang akhirnya saya lega. Lemari saya sedap dipandang dan bajunya nggak awut awutan. Mau milih baju juga jadi menyenangkan. Beda lah pokoknya daripada yang sebelumnya.

Termotivasi dari sini, esoknya saya mulai membereskan lemari buku saya yang udah sesak kayak kereta Prameks saat weekend.

Salah satu tumpukan buku yang saya jual lagi di grup WA


Sama seperti baju, buku buku saya keluarkan semua dari lemari dan saya pilih satu satu. Hasilnya sekitar 100an buku berhasil keluar dari lemari saya yang sesak. Buku buku sisanya berhasil tertata rapi di lemari. Sedangkan 100 buku tadi saya obral di grup WA Joglosemar (yang juga ludes diborong) dan beberapa saya berikan ke perpus langganan dan teman teman.

Puas sih, ada banyak buku yang sudah ingin dibaca sejak lama namun tak pernah sempat. Buku buku seperti ini yang kemudian saya sadari sudah tidak "menggembirakan" saya lagi. Tapi iya donk dulu mereka telah membuat saya gembira, entah saat dibeli atau saat diberi. Kalau menurut tante Marie sih ya yang penting tujuan utama buku itu telah tercapai, yaitu pernah menggembirakan hati kita.

Untuk selanjutnya, seharusnya sih kertas kertas. Tapi saya belum sempat melakukan ini karena...  Rumah saya banyaak banget kertasnya. Sepertinya malah jauh lebih banyak daripada buku buku. Jadi ya, nanti lah kalau mood membersihkan dan membereskan itu balik lagi.



3 komentar on "Metode KonMari dan Timbunan Saya"
  1. Kenapa baju yg sdh dibereskan harus digulung dan tidak ditumpuk? Ada filosofinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, dengan demikian si barang tidak tertekan dan kusut. Juga biar pakaiannya lebih mudah "bernapas".😬

      Hapus
  2. Beberapa temanku jg lg baca dan nerapin buku ini.

    Jadi penasaran dan pengen nerapin. Soalnya di rumah barang-barang numpuk terutama pakaian, dan buku kertas yang tak terkendali. Eh, jangankan di rumah, di kamar kost aja menumpuk 😰.

    Kynya saatnya beres-beres nih.

    Btw, share lg dong hal lainnya yang perlu diberesin 😁.

    BalasHapus

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Salam,

Salam,