Desember 11, 2015

[Guest Post] Top 5 Buku Kejet-kejet - Versi Opat



Blog saya kedatangan tamu lagi! Kali ini Si Fatma, empunya blog Casual Book Reader. Simak yuk mau ngomongin apaan sih dia kali ini :))

Opat Si Casual Reader tapi bukan timbun-er


Sebelumnya saya ucapkan terima kasih kepada Bunda Oryz dan Zie yang sudah mau menjadi tempat saya numpang beken. 


Percayalah kalau saya adalah casual reader. Yah walaupun saya juga nggak ngerti casual reader itu yang kayak bagaimana. Disebut moody boleh, disebut santai juga boleh, pokoknya saya pembaca yang suka-suka saya saja. Tapi saya snobbish sih, jadi yah, saya casual reader, but snobby. Tapi postingan ini bukan untuk membahas ke-snobby-an saya, tapi membahas yah, sebenarnya ini adalah hoarder problems di manapun. You know, nimbun.


Walaupun casual, saya punya napsu tinggi untuk membeli buku (ok, this sounds wrong). Kadang-kadang saya nekat beli buku sampai saya rela nggak jajan, nggak naik ojek, atau kalau perlu jalan kaki 10 Km dari kantor ke rumah (oke ini lebay, etapi saya pernah coba lo jalan sekitar 10 Km itu dari kantor ke rumah. Giling bo, mau patah itu kaki rasanya). Namuuunn... keinginan yang membuncah itu ternyata tidak sesuai dengan keinginan dan kemampuan saya untuk...




Membacanya.


Maka inilah Top 5 Buku yang Saya Kejet-kejet Pengin Punya Akan Tetapi Ujung-ujungnya Nggak Saya Baca di Tahun 2015.


1. Wind/Pinball (Rat #1,#2) – Haruki Murakami



Sebagai (meminjam istilah Mas Steven), girl who cults Murakami’s works, wajib hukumnya buat saya punya buku ini. Sempat galau apakah pre-order di salah satu buku online ternama itu, saya memutuskan iya. Saya bahkan sampai sempat cari ribut sama customer service-nya karena ditanya kok belum ada kabar padahal sudah lewat dari tanggal ketentuan. Sudah begitu, harganya pun nggak bisa dibilang murah. ATM sampai retak pas saya transfer karena si ATM merinding lihat nominal yang dikirim, tetap saja nggak membuat saya membuka plastik buku itu sampai sekarang. (puk puk ATM) 


2. Trilogi Warna – Kim Dong Hwa



Suatu ketika saya pengen banget punya ini. Oke, saya sudah agak lama sih pengen punya ini. Lebih tepatnya iri ketika salah satu teman saya, sebut saja Esmeralda, memasukkan trilogi ini ke dalam daftar “read” di gooodreads. Suatu hari tanpa angin tanpa hujan tanpa petir, saya menghubungi Esmeralda, kira-kira seperti ini:


“Wahai Esmeralda, kamu jual dong buku trilogi warnamu itu!”.

Lalu saya menawar dengan harga rendah, Esmeralda menawar balik. Ketika akhirnya saya sedikit mengalah, Esmeralda ternyata memberikan harga lebih rendah dari penawaran saya kedua. Maka walaupun trilogi itu tidak dalam box, saya bisa tertawa bahagia karena berhasil mendapatkannya. Sekarang? Bungkus JN*-nya saja belum saya buka.
(Padahal udah diajakin baca bareng sejak jaman baheula *lirik sinis opat)


3. Beelzebub – Ryuhei Tamura




Ini adalah komik berseri keluaran Elex Media. Kisahnya tentang seorang berandalan yang mengasuh anak iblis. Iya absurd gitu deh, heheh. Saya tahu komik ini berkat rekomendasi teman saya, sebut saja Rosalinda. Permasalahan dalam penerbitan komik adalah susahnya menemukan nomor-nomor awal. Waktu itu komik ini sudah di volume 21, maka untuk mendapatkan volume 1-10 adalah suatu tantangan tersendiri. Namun tiba-tiba suatu hari, di Blok M, saya melihat 17 volume awal Beelzebub dan saya langsung ngowoh lihatnya (cantik cantik kok ngowoh, Sih Pat..........). Saya sempat menyapa si penjual, bernego harga (tentu saja nggak sukses), dan berakhir dengan “Ya udahlah ya, Bang. Kalau jodoh nggak kemana!” (Suwer ini ngomongin komik, bukan ngomongin saya sama abangnya). Akhirnya pada pertemuan kami entah yang kedua entah yang ketiga saya lupa, akhirnya saya memborong komik itu dengan perasaan gembira. Nggak tanggung-tanggung, saya juga langsung menghubungi idola kita.. Siapa lagi kalau bukaaaan.... MBAK MARIAAAAAA *sun klomoh Mbak Maria* biar volume komik tersebut terus update hingga yang terbaru. (Ternyata Mbak Maria memang idola member BBI!!)


Sampai bulan ini, Beelzebub sudah ada di volume 24. Tapi yah, saya baru baca sampai nomor 6 sih. Yang lainnya yah tuh ada tuh :p


4.  How To Be A Time Lord Official Guide



Saya adalah seorang whovian (apa pula ini, jeng?). Eenng, whovian itu fans dari serial science fiction “Doctor Who”. Macam sebelas-dua belas lah sama fans Sherlock yang disebut Sherlockian. Anyway, buku ini adalah sejenis buku nggak penting buat para fans Doctor Who. 


Oh jadi sedikit penjelasan, Doctor Who ini adalah penghuni Planet Gallifrey. Karena satu dan berbagai hal, The Doctor, melintasi segala ruang dan waktu dan galaksi dengan pesawat luar angkasanya yang disebut Tardis (yang berupa kotak telepon berwarna biru. Kenapa biru? Kok bukan merah? Karena pada awal Doctor Who ini dibuat, kotak telepon di Inggris sana masih berwarna biru, belum merah) (yang berupa police box berwarna biru). Nah, The Doctor ini adalah seorang Time Lord. Dia abadi, tidak bisa mati, jantungnya ada dua, dan jika misalnya dia mau mati, dia tidak akan mati, karena ia bisa bereinkarnasi (oke pokoknya dia ngga bisa mati, titik).


Ya terus ini buku apa??? Ya, ini adalah buku petunjuk dari Doctor ke-11 untuk Doctor ke-12 cara-cara menjadi “Doctor yang baik dan benar”. Trus apalagi? Ya nggak tahu, lha wong saya belum baca. Hahahahaha. 


Padahal buku ini udah bikin saya dan teman saya (sebut saja Frederica) heboh karena pesen langsung di Inggris dan demi mengirit ongkir, nitip ke Mbak Dewi yang waktu itu jalan-jalan di Inggris. Sekembalinya Mbak Dewi ke Indonesia, buku ini nggak langsung dikasih saya, perlu hampir dua bulan akhirnya buku ini ada di tangan saya. Habis itu...

Yaaa udah itu ada di atas rak buku, belum saya baca :p (keplak aja si opat, mbak..) 

5. Can You Keep A Secret - Sophie Kinsella


Sophie Kinsella is my guilty pleasure. Saya suka dicerca karena nggak baca romance, padahal saya baca lho! bener lho! Saya baru mencak-mencak atau ngedumel kalau ceritanya nyebelin atau di luar pemahaman saya. Sampai saat ini sih Sophie Kinsella ada di comfort zone saya (Kecuali Shopaholic saya nggak baca karena teman saya si Rosalinda bilang tokohnya nyebelin dan saya kayaknya bakal kesel sendiri).

Saya pengen buku ini udah lamaaaa banget. Jaman saya masih *uhuk* belasan tahun gitu deh. Nggak tahu kenapa saya nggak beli-beli juga buku ini. Bahkan ketika akhirnya susah ditemukan lalu tiba-tiba nemu secondhand-nya, saya tetep nggak beli-beli juga buku ini. Lalu buku ini terus sulit ditemukan. Hingga akhirnya di Blok M, saya lebay teriak "Aaaaa...." (saya beneran teriak gitu) lalu membawa pulang buku ini dengan bahagia.

Kenapa segitu pengennya? Nggak tahu. Sebenernya saya juga nggak tahu ceritanya lho. Selain judge by its cover, saya juga suka judge by its title. Chiclit soal rahasia, duh pas banget kan sama saya yang kepo ini hahahaha. Dan saya suka nggak berminat baca sinopsis buku :p

Daan sesuai dengan judulnya, buku ini masih menangkring berdebu di rak saya.

-
Sekian Top 5 Buku blablabla (lupa judul postingan ini apa). Saya bukan penimbun kok. Apalah saya yang cuma kanebo kering dan jumlah bukunya masih seperti sebutir debu di antara jalan pembangunan MRT
Begitulah buka-bukaannya Opat. Kalau kamu mau buka rahasia atau berbagi Top 5 buku apapun apalah apadeh terserah, silakan pm atau email saya saja ya!
Makasih udah mau bertamu, opaat!

11 komentar on "[Guest Post] Top 5 Buku Kejet-kejet - Versi Opat"
  1. Ya ampun aku dibilang cantik, makasih lho. Ngoahahahaha

    BalasHapus
  2. Ngoahahahahahaha itu gimana ceritanya kejet-kejet tapi bukunya belum dibuka dari bungkusnya?

    BalasHapus
  3. Pat, kamu tuh jadi bintang tamu apa main telenovela sih sebenernya??? *ngakak kejer*

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Fatma, tardis bukannya police box? Makanya di set paper&salt yg kukasi itu tardis-nya dipasangin ama polisi. Ampe sekarang police box di london masih gitu lho modelnya.
    Dan red phone booth itu dari awal dibikin thn 1920an udah berwarna merah.

    Hih...whovian kok bisa salah info :p

    BalasHapus
  6. Hahaha...aku ngakak pas baca bagian idola BBI itu.
    Itu sengaja dinamain Opat ala telenovela biar bisa pas sama nama mbak Maria ya?

    BalasHapus
  7. Eh, kejet-kejet kih opo jal??? etapi kalo liat deskripsinya *hiyyaaaa* aku juga pernah lho. kejet-kejet ngempet banget pengen The Black Book-nya Orhan Pamuk, dan dgn harga segitu di online shop buku impor yg ga mungkin dijangkau pengangguran sepertiku ini, jelas ngimpi banget lah bisa beli. Terus ada temen baikku yg emang bener-bener baik karena dia mau-maunya beliin aku tuh buku, eh... Tapi terus bukunya nganggur di lemariku ampe sekarang. Ngoahahahahahaha...

    BalasHapus
  8. @Mba Dewi: Iyaaaa hahahahaah udah diedit hahahahahah *tampar diri*

    BalasHapus
  9. kocak banget baca top 5 ini :D

    BalasHapus
  10. Waduh masukin buku ke rumah banyak. Yang dilahap dikit. Persis gue. Tapi akhir akhir ini udah mulai ngeren cakram. Biar ga banyak banget nimbun gitu

    BalasHapus

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Salam,

Salam,